Welcoming Happiness

Ahad petang, dan aku sendirian di rumah. Bedrest sejak Jumat kemarin karena keluar flek dan gumpalan pada Kamis dinihari hingga Kamis sore. Scared me. Akhirnya diminta dokter untuk bedrest, istirahat total di rumah sembari diresepin penguat kandungan yg banyak.

Hmm, rada salah ya cerita ujug-ujug tentang bedrest dan flek. Lha memangnya aku sedang kenapa toh? Hehe. Iya, punya utang cerita ke blog pribadi ini tentang kabar bahagia. Alhamdulillah, aku positif hamil, hehehe.

Ceritanya, menginjak tanggal 20-an Agustus lalu, aku degdegan… kok belum juga dapet mens. Waktu itu sih mikirnya, mungkin jadwal mens-ku masih belum teratur kali ya pasca kuret Juni lalu. Juli udah dapet mens pertama pasca kuret sekitar tanggal 19 Juli… so, jika siklusnya konsisten seharusnya tanggal 20-an Agustus itu pasti dapet…

Ndilalah belum. Aku tunggu aja barang beberapa hari. Trus pas udah telat sekitar lima hari, iseng ku testpack. Beli testpack model casette gitu di Guardian. Lupa tanggal berapa ngetesnya. Yg jelas pagi *yaeyalah haha. Antara ngarep dan kuatir. Campur aduk. Ngarep karena ya abis kehilangan Benji, of course i miss me being pregnant again.. Tapi, ada kuatir juga.. soalnya semisal aku beneran hamil, duh ngerasa bersalah sama si baby. Secara selama libur Lebaran itu makannya ngawur banget haha. Selama Ramadhan sih lebih terkontrol ya, tapi selesai puasa itu segala apa juga gw makan.

Nah, balik ke testpack. Hasilnya gimana? Satu garis tegas langsung muncul. Tapi garis satunya samar banget. Jadilah aku enggak yakin ini beneran hamil enggak. Ku bilang sama Teguh, i’m not so sure. Ntar aja beli testpack lagi. Hari itu sih keknya Sabtu. Lupa-lupa inget. Trus kan aku masak nih. Testpack nya aku taruh di dapur gitu. Eh si Teguh lewat nyeletuk, “Sayang ini sih positif bukan? Ada dua garis ini…” kata dia. Aku liatin TP nya, “Tapi kan udah lewat dari 10 menit, udah enggak valid lagi itu…” kataku.

Esoknya Teguh beliin aku dua testpack, sekalian yg bagus itu loh haha. Dengan bersemangat aku cek, dan hasilnya joss tenan. Dua-duanya langsung dua garis!!! Alhamdulillah… Subhanallah…

Kami berdua sama-sama surprais. Hehe. Seneng banget!! Gusti Allah Maha Baik mengganti Benji secepat ini. Tapiiiii, kami enggak berani langsung periksa ke dokter. Yup, trauma itu masih ada. Kami enggak berani terlalu excited. So, we keep that great news only for us… Yang lucu, di kantor ada beberapa teman yang menebak. Dua-duanya laki-laki. Yang satu pas lihat penampakanku dari belakang… “Kamu isi lagi ya?” tanya dia. Aku cuma cengengesan karena waktu itu memang belon TP. Trus satu lagi, “Kamu keknya hamil deh, keliatan mukanya lebih kusem…” katanya. Ah sial, jangan-jangan gara2 gw kucel aja ini, haha… waktu itu aku juga tidak mengiyakan atau menidakkan, karena memang belum TP.

Dan ternyata tebakan dua temanku itu bener adanya, hehe. Alhamdulillah.

Nah, setelah menunda periksa ke dokter sekitar seminggu, akhirnya aku enggak tahan juga untuk enggak nengokin si janin…. Niatku, selain biar lebih pasti, juga agar kami berdua lebih serius mengurus kehamilan ini. Aku tahu Teguh masih agak trauma, sama halnya aku, sehingga dia tidak berani terlalu gembira…

Datanglah kami ke rumahsakit itu, tempat aku memeriksakan Benji juga dulu. Dokter yang sama. Nah, dokternya nyeletuk heboh dong. “Wah kamu subur banget ini tandanya! Skrg mah seneng yah langsung diganti… besok-besok lo kudu hati2 haha biar enggak bobol..” ledek dokterku. Aku ktawa-ktawa aja.

Usia janinku 6 minggu 1 hari. Fotonya nanti ku posting. Obsgyn minta kami balik lagi dua pekan mendatang. Dia kasih vitamin dan penguat kandungan, untuk mendeteksi detak jantung si dede bayi…

Alhamdulillah…

Seminggu setelah itu, tiba-tiba aku keluar flek coklat dikiiiiittt. Tapi sempet khawatir banget… Kenapa ini… perasaan udah dijaga banget, naik mobil kemana-mana, makan juga dijaga, dst, dsb. Meski keluar fleknya cuma bentar tak urung kami parno… Akhirnya Sabtu itu kami cek ke dokter yang lain… dan di sana surprais juga… dia sudah 7w5d, dan pulsasi alias denyut jantungnya sudah ada… Subhanallah…

I’ve never seen this before while Benji was in me…

Keajaiban…

Hamil kali ini, mualnya jauh lebih terasa. Dan enggak cuma pas pagi, melainkan sepanjang hari, hehehe. Aku syukuri. Mual pertanda janin sedang giat berkembang dg keberadaan hormon-hormon itu… And i thank god i have a supportive husband. He’s dealing everything… Mood istrinya saat UK 7 minggu yg ajaib, nafsu makannya yg angot-angotan, sampai kemalasan-kemalasan itu…

Kami lebih santai kali ini tapi juga lebih waspada… Kami tidak menamai janin di rahimku ini dengan sebutan khusus… manggilnya dede’ aja… i dunno, memanggilnya dengan nama Benji rasa-rasanya, terkadang masih bikin hatiku tergores… semacam perasaan kuatir kisah itu terulang, amit-amit nauzubillah…

Kamis dinihari aku terbangun dan ke kamarmandi, terbelalak kaget mendapati gumpalan darah seujung kelinking. Bukan lagi flek. Ini sudah berupa gumpalan warna merah segar. Astaghfirullah!! Aku takut bangettttt. Memang malam itu aku ngerasa perutku rada tegang. Tapi tegang mules karena abis makan pedes, bebek madura itu… kirain ya sakit perut biasa… trus malam itu, aku juga manja-manjaan sama suami… meski kami berpantang, tapi ternyata sekadar foreplay pun enggak boleh….

Dua hal itu memancing kontraksi. Paginya sudah enggak ada flek. Tapi kami langsung ke dokter untuk periksa. Rasanya sudah pasrah. Aku takut banget melihat darah seperti itu. I’m pregnant for god sake! Dokter Katrina langsung periksa USG transvaginal. Alhamdulillaaaaahhhh, janinku baik-baik saja. Kantong janin masih bulet utuh, dede baby juga berkembang dan yang bikin pengin nangis haru, itu denyut jantungnya… “Enggak apa-apa, jantungnya kuat, bentuknya tetap bagus…” kata si obsgyn.

Udah deh abis itu aku kapoookkk bangetttt. No makanan pedas. No foreplay. Meski kadang kangen manja2an dan kasian suami juga hahaha, tapi ya gimana memang harus puasa dulu…

Sore abis ketemu dokter itu aku masih keluar flek, mana pas deadline kerjaan pula. Duh gusti, beneran sport jantung. Aku dengerin murrotal agar rileks dan perutku ga ikutan tegang mulu… akhirnya diminta dokter utk bedrest lebih lama… and here i am, di rumah istirahat.

Doain ya, semoga dede bayi selalu sehat dan kuat… Aaamiiinnn..

Please follow and like us:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *